Rabu, 07 Maret 2007

Mohon doa

Namanya Syahrul, dikenal sebagai Mak Ancak (Rancak). Ini karena adik bungsu saya membandingkan pakaian dua paman. Satu perlente dan rapi, makanya dipanggil Mak Ancak. Satu lagi baju usang, tetap dipanggil Mak Iwang.


Dua-duanya lelaki pengasih tiu sudah pergi.


Mak Iwang meninggal 3 tahun yang lalu. Jum'at itu, beliau terburu-buru untuk azan sholat Jum'at di mesjid. Rumah beliau hanya 15 langkah dari mesjid. Ketika beliau menyebeerang dengan motornya, sebuah truk menabrak Mamak. Kepala Mamak pecah.


Mak Iwang pendiam, namun cerdas dan bijak. Hatinya luas dengan kasih sayang. Cintanya ditunjukkan dalam diam. Saya merasakan cinta diam itu berkali-kali. Sungguh saya berharap, akan kembali berjumpa beliau.


Mak Syahrul meninggal tadi malam. Komplikasi penyakit yang terlalu banyak. Jantung koroner, TB, diabetes.


Mak Syahrul atau Mak Ancak, lelaki yang few step ahead of his generation. Lelaki yang berpikir ke masa depan.


Saat orang belum melirik perikanan ikan tawar, Mamak sudah memulai tahun 1981 di desa kecil Palangki. Ketika lelaki di kampung puas dengan sepetak sawah mereka, Mamak merambah hutan dan menanam karet. Sekarang, tinggal memetik hasilnya, bola getah karet.


Kreatif. Namun, bagi saya, ada sisi lain. Kasih sayang dan kebanggaan beliau pada saya. Rasanya, beliau satu-satunya yang membawa-bawa saya ke mana-mana, warung, teras tetangga, sekedar untuk mengulang 'wawancara' tentang :' juara berapa kau, Mun? berapa angka 9? berapa 8? berapa 6?' Supaya orang lain juga mendengar.


Mata itu akan berbinar-binar mendengar jawaban berkali-kali itu. Beliau akan dengan sangat generous menghitung angka 9/8 dan mengalikan dengan sejumlah rupiah.


Perih.


He was like a father. Close at heart.


Lelaki tangguh yang cerdas dan kreatif.


Semoga Allah melindungi dua lelaki besar itu: Mak Ancak dan Mak Iwang.


I love them all to bits.


 


 


 

Posting Komentar